Kamis, 04 November 2010

BAB I
KIMIA ANALITIK KUALITATIF

Pengantar
• Biasakan bekerja dengan sedikit mungkin zat cair atau padat. Alasannya “banyak percobaan tak berhasil karena pereaksi sangat berlebihan“. Diperoleh larutan yang sangat pekat.
Peralatan yang mendukung :
- tabung reaksi kecil, gelas arloji, batang pengaduk, pipet tetes.
• Reagen dalam larutan ditulis dengan rumus dan didahului oleh konsentrasinya.
Contoh 2 M (NH4)2 CO3.
• Jika mengisatkan suatu larutan, lakukan dalam cawan porselin di atas penangas air. Boleh dengan nyala terbuka tetapi di atas kasa dan api yang kecil.
• Pengenceran asam-asam kuat dengan menuang perlahan-lahan melalui dinding tabung ke dalam air.
• Jangan menggunakan kertas saring terlalu besar, utamanya kalau endapan harus diperiksa lagi setengah cm dibawah tepi corong, larutannya 1 cm dibawah tepi kertas.
• Kontrol dengan kertas indikator pH jangan dicelupkan tetapi diteteskan.
• Jangan mengalirkan gas kedalam, tetapi harus keatas larutan untuk menghindari pipa pemasukan.

Pemeriksaan Kualitatif
Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut :
a. Pemeriksaan awal
• Melihat bentuk dan warna zat, karena beberapa ion dalam larutan memberi warna yang tertentu.
Merah : K2Cr2O7 Pb3O4 HgI2
K3Fe(CN)6 As2S3 Sb2S3
Cu2O HgO CrO3
Jingga : Mn2+ Co2+
Kuning : Fe3+ PbI2 CdS K4Fe(CN)6.3H2O
Hijau : Ni2+ Cu2+ KMnO4
Fe2+ Cr2O3 Cr3+ Hg2I2
Biru : Cu2+ Co2+
Coklat : Fe3+ Fe3O4 Fe2O3
PbO3 Ag3AsO4 Fe(OH)3
Hitam : PbS FeS Ag2S MnO2
CuS CoS C CO3O4
HgS NiS CuO Ni2O3
Kesimpulan yang pasti belum dapat ditentukan dari warna
• Beberapa garam bersifat “higroskopik“ seperti :
CaCl2 MgCl2 FeCl2
• “BAU” seringkali memberi petunjuk yang benar
Bau cuka : garam-garam asetat
Bau H2S : garam-garam sulfida
Bau NH3 : garam-garam NH4+
• sifat asam atau basa, sedikit dicampur dengan air diamati dengan kertas lakmus.
Lakmus biru menjadi merah → asam
• Senyawa logam-logam tertentu menimbulkan “warna “ yang khas pada nyala api Bunsen, dengan cara mencelupkan kawat Ni-Cr kedalam HCl pekat, sentuhkan pada zat yang bersangkutan.
Merah : Sr
Merah kuning : Cr
Merah padam : Li
Kuning : Na
Kuning Hijau : Ba
Hijau : Cu, garam borat
Biru muda : Pb, As, Sb, Bi
Lembayung : K (dengan kaca biru tua)
• Sedikit zat dicampur dengan ½ ml 1 M H2SO4, dipanaskan, maka terjadi gas-gas :
Gas NO2 : warnanya coklat, berbau rangsang membirukan kertas benzidin →ada nitrit
Gas Br2 : coklat, berbau rangsang membirukan kertas KI + kanji →ada hipobromit
Gas Cl2 : Kuning Hijau, berbau rangsang membirukan kertas KI + kanji→ada hipoklorit
Gas SO2 : tidak berwarna, berbau rangsang menghijaukan kertas bikromat + H2SO4 →ada sulfit, jika diikuti pengendapan S →tiosulfat
Gas H2S : tidak berwarna, bau telur busuk, menghijaukan kertas Pb-asetat →ada sulfida.
Jika diikuti pengendapan S →polisulfida
Gas CO2 : tidak berwarna, mengeruhkan setetes Ba(OH)2 →ada karbonat
Gas HOAc : tidak berwarna, bau cuka, lakmus biru jadi merah →ada asetat
• Jika dicampur dengan H2SO4 pekat, maka gas-gas yang timbul : HBr dan Br2 : warna coklat , bau rangsang, membirukan kertas KI + kanji →garam-garam bomida.
Gas NO2 : coklat, berbau rangsang membirukan kertas KI + kanji →garam-garam nitrat
Gas ClO2 : kuning, dapat meledak → garam-garam klorat
Gas I3 : ungu, bau rangsang, membirukan kertas kanji →garam-garam iodida
Gas Cl2 : kuning, bau rangsang, memutihkan kertas lakmus membirukan kertas KI + kanji →garam-garam klorida
Gas HCl : tidak berwarna, bau rangsang, dengan batang pengaduk yang dicelup NH4OH memberikan asap putih NH4Cl→garam klorida
Gas CO2 : mengeruhkan setetes Ba(OH)2→garam-garam karbonat & oksalat
Gas H2S : tidak berwarna, menghitamkan kertas PbOAc→sulfida dan polisulfida
Gas HOAc : bau cuka →garam-garam asetat
Gas HF : tidak berwarna, bau rangsang, dalam keadaan dingin seperti berminyak, bila dipanaskan keluar gas yang dapat mengetsa gelas →garam-garam fluorida atau silicofluorida.
• Reaksi dengan NaOH, basa lemah akan terdesak keluar, NH4+ + OH+ →NH3 + H2O
NH3 diketahui dari : baunya, perubahan warna lakmus merah jadi biru, pereduksi Nessler jadi coklat.
• Sedikit gas asal digerus dengan KHSO4. jika ada asetat dapat diketahui dari baunya.
OAc- + HSO4- → HOAc + SO4=

b. Pemeriksaan kation
• Cara melarutkan zat
Sebagai pelarut dicoba dengan sedikit mungkin berturut-turut sebagai berikut :
1. Air 4. 2 M HNO3
2. 2 M HCl 5. HNO3 pekat
3. HCl pekat 6. Aqua regia, campuran HCl pekat + dengan
volum 3 : 1
• Setiap melarutkan, dicoba dalam keadaan dingin, kemudian panas
• Jika yang dipakai melarutkan HCl pekat, NHO3 pekat, ataupun aqua regia, maka kelebihan asam harus dihilangkan dulu dengan jalan menguapkan, agar nanti tidak mengganggu dalam reaksi dengan H2S.
• Apabila sampai dengan aqua regia, tetap tidak larut, maka zat dilebur dengan campuran 1 : 1 Na2CO3 dan K2 CO3 .
• Hasil leburan dihaluskan, kemudian dilarutkan kedalam air dan disaring.
• Endapan dilarutkan dalam 2 M HCl dan diperiksa untuk kation
• Filtrat dipakai untuk memeriksa anion
Setelah mendapatkan larutan yang mengandung kation-kation, maka penyelidikan dilakukan sebagai berikut :
Gol I (perak) : Ag, Hg(I), Pb
Gol II A(tembaga) : Cu, Cd, Hg(II), Bi, Pb
Gol II B (arsen) : As, Sb, Sn
Gol III (besi) : Al, Cr, Fe(III), Mn (hidroksida)
Gol IV (seng) : Mn, Zn, Ni, Co (sulfida)
Gol V (kalsium) : Ca, Sr, Ba (karbonat)
Gol VI (sisa) : Na+, K+, Mg+, NH4+,

Pemisahan dalam golongan
• 1 ½ ml larutan + 1 tetes 6 M HCl. Jika terjadi endapan, teteskan lagi sampai mengendap sempurna (periksa dengan sentrifuge dan tak boleh ada kekeruhan lagi dengan 1 tetes HCl pekat pada bagian yang bening). Sentrifuge sekali lagi.
• Endapannya adalah gol I, berwarna putih.
AgCl; Hg2Cl2; PbCl2
• Sentrat diasamkan dengan 10 tetes 6 MHCl, kemudian + 1 tetes !0 % H2O2. didihkan 1 menit agar H2O2 habis, kemudian + 1 tetes air I2, kocok, periksa terhadap metil violet (kuning) dan alirkan H2S beberapa lama. Apakah ada endapan ?. jika larutan masih bersifat asam (warna kertas indikator hijau) teteskan hati-hati 6 M NH4OH s/d indikator tepat menjadi “hijau-biru“ (jangan sampai biru).
Alirkan lagi H2S sampai endapan tidak bertambah, kemudian sentrifuge
• Endapan adalah gol II, dicuci 3 kali dengan 1 ml air H2S dan ditambah 2 M (NH4)2S 3 ml dipanaskan dalam penangas air 60oC selama 4 menit sambil diaduk, sentrifuge!
• Endapan adalah golongan II A yang sebagian besar berwarna hitam HgS; PbS; BI2S3; CuS dan yang kuning CdS.
Sementara sentralnya adalah golongan IIB, ditetesi 6 M HCl sampai asam (periksa dengan lakmus). Mungkin akan ada endapan koloid putih kuning dari belerang, tetapi endapan yang berwarna menandakan adanya golongan IIB : AS2S3 (kuning); Sb2S3 (jingga); SnS2 (kuning)
• Sentrat dididihkan untuk menghilangkan gas H2S (periksa dengan sepotong kertas Pb-asetat). Teteskan air brom sampai dengan warna air brom tidak hilang lagi. Uapkan sampai dengan volum menjadi 1 ½ ml tambahkan 10 tetes 5 M NH4Cl. Teteskan 6 M NH4 OH sampai larutan berbau amoniak. Sentrifuge dengan segera.
• Endapan adalah golongan III :
Fe(OH)3 coklat; Al(OH)3 putih; MnO2 x H2O coklat; Cr(OH)3 hijau
• Sentrat ditambah beberapa tetes 5 M NH4Cl dan 4 tetes 6 M NH4OH, kemudian tambah larutan (NH4)2S sampai dengan mengendap sempurna. Sentrifuge, jika sebelum disentrifuge larutan berwarna hitam diasamkan dengan 6 M HOAc sampai dengan netral(periksa terhadap lakmus) uapkan sampai dengan volum 1 ½ ml, sentrifuge.
• Endapan adalah golongan IV :
ZnS putih; CoS hitam; NiS hitam; MnS coklat muda
• Sentrat diperiksa pHnya terhadap lakmus. Jika asam, dinetralkan dengan 6 M NH4OH, kemudian + lagi 6 tetes NH4OH. Tambahkan 1 ml 2 M NH4Cl dan teteskan 2 M (NH4)2 CO3. Panaskan dalam penangas sampai dengan mengendap sempurna (5 – 10 menit).
• Endapan adalah golongan V :
CaCO3 putih; SrCO3 putih; BaCO3 putih
• Dan sentrat adalah golongan VI :
Mg2+, Na+, K+, NH+,

Pemisahan pada golongan I : AgCl; Hg2Cl2; PbCl2
• Endapan dicuci 2 kali dengan 1 ml air yang dibubuhi 1 tetes 2 M HCl.
• Tambahkan 2 ml air panas dan panaskan dalam penangas selama 3 menit.
• Masih dalam keadaan panas, segera disentrifuge.

Sentrat mungkin mengandung PbCl2. Dinginkan, mungkin PbCl2 akan mengkristal. Larutan yang jernih diperiksa sebagai berikut :
• Setetes larutan dibubuhi 1 tetes 1 M K2CrO4.
Endapan kuning adalah PbCrO4, yang larut dalam 2 M NaOH
• Setetes larutan dibubuhi 1 tetes 2 M H2SO4 dan 1 tetes alkohol. Endapan putih adalah PbSO4.
Endapan (tidak perlu dicuci) dibubuhi 1 ml 2 m NH4OH, diaduk dan disentrifuge. Sentrat mungkin mengandung ion kompleks Ag(NH3)2+ dan diperiksa sebagai berikut:
• Setetes larutan diasamkan dengan 2 M HNO3. Endapan putih adalah AgCl
• Setetes larutan + 1 tetes 1 M KBr. Endapan putih kuning (kuning) adalah AgBr

Endapan dipanaskan dengan 1 ml aqua regia, diuapkan sampai dengan hampir kering dan dilarutkan dalam 10 tetes air + 1 tetes 2 M HNO3 dan kalau perlu disentrifuge. Larutan diperiksa terhadap HgO(II).
• Pada kertas saring diteteskan 1 tetes larutan, kemudian 1 tetes SnCl2 dan 1 tetes anilin. Noda Hitam adalah dari Hg
• Setetes larutan diteteskan pada keping tembaga yang bersih. Kepingan akan terlapis dengan Hg (abu-abu), yang jika digosok dengan kertas saring akan berkilat.

Pemisahan golongan IIA : CuS ; CdS ; HgS ; Bi2S3 ; PbS.
• Endapan dicuci beberapa kali dengan 1 ml air sampai dengan bebas klorida
• Dipanaskan dalam penangas dengan 2 ml HNO3 1 : 1 sambil diaduk-aduk dan disentrifuge.
Endapan mungkin HgS, dicuci dengan H2O kemudian dilarutkan dalam 1 ml aqua regia, dan uapkan sampai dengan hampir kering.
Larutkan lagi 1 ml air, jika perlu disentrifuge. Dalam larutan yang jernih, setetes larutan diteteskan pada keping tembaga yang bersih. Jika digosok dengan kertas saring akan berkilat, ada Hg.
• Sentrat mungkin mengandung Cu, Cd, Bi, dan Pb.
• Bubuhi 5 tetes H2SO4 pekat dan kisatkan diatas penangas udara sampai dengan mulai timbul uap putih dari SO3.
• Dinginkan ! tambah 1 ml air secara hati-hati dan sentrifuge.
Endapan dicuci dan dikocok dengan 10 tetes 2 M NH4OH setetes larutan ini dibubuhi 1 tetes 1 M K2CrO4. endapan kuning Pb CrO4 menandakan adanya Pb.
• Sentrat mungkin mengandung Cu, Cd, Bi.
• Teteskan 6 M NH4OH sampai lebih (bau keras) dan sentrifuge.

Endapan dicuci dan dilarutkan dalam sedikit mungkin 2 M HCl. Pada 1 tetes larutan + SnCl2 kemudian 2 M NaOH berlebih. Endapan coklat hitam menyatakan Bi. Atau 1 tetes larutan + 2 tetes 2 M NaOAc, kemudian setetes reagens KI – cinchonin. Endapan jingga menyatakan Bi.
• Sentrat mengandung Cu dan Cd. Warna biru mengandung Cu.
• 1 tetes larutan + 1 tetes 2 M HCl 1 tetes K4Fe(CN)6 endapan merah coklat Cu2(CN)6
• Berikan 1 tetes larutan pada kertas saring, kemudian 1 tetes benzoinoksim. Kertas itu dikenakan uap NH3, warna biru menandakan Cu.
• 1 tetes larutan + 1 tetes air H2S (jika ada Cu, tambahkan dahulu 2 M KCN sampai dengan warna biru hilang). Endapan kuning menandakan Cd.

Pemisahan golongan IIB : As2S3 ; Sb2S3 ; SnS2
• Endapan dicuci dengan 2 kali 2 ml air
• Tambahkan 2 ml 2 M HCl, panaskan dalam penangas  3 menit, sentrifuge !
Endapan mungkin As2S3 dicuci 1 kali dengan 1 ml air dan + 1 ml 6 M Na OH lalu diaduk.
• 5 tetes larutan + 10 tetes 6 M NaOH dan beberapa potong Al (jangan serbuk) dalam tabung reaksi. Bagian atas tabung dimasukkan sedikit kapas yang dibasahi dengan Pb(Oac)2. Pada mulut tabung diletakkan sepotong kertas yang dibasahi HgCl2. warna jingga – coklat menyatakan As.
• 5 tetes larutan + 10 tetes H2O2 3% dan panaskan sampai dengan H2O2 habis terurai, sentrifuge.
Pada 2 tetes larutan + 2 tetes 2 M HCl dan 5 tetes magnesia miksture. Endapan putih Mg NH4 ASO4.
2 tetes larutan + 5 tetes HNO3 pekat + 10 tetes molibdat. Endapan kuning dari NH4-arsenat molibdat.


Sentrat mengandung SbCl3 dan SnCl4 dibagi dua.
Bagian pertama + butiran Fe, uapkan sampai dengan hampir kering, kemudian larutkan dalam 10 tetes air, sentrifuge.
• 3 tetes larutan + 1 tetes HgCl2 5 %. Endapan putih atau abu-abu menandakan ada Sn.
• Kertas saring + 1 tetes cacothilin, kemudian setetes larutan warna merah – ungu menyatakan Sn.
Yang lain diperiksa terhadap Sb :
• 2 tetes larutan + sedikit kNO2 padat, aduk sampai dengan tidak timbul gas lagi + 2 tetes Rhodamin B. warna merah menjadi ungu.
• Sisa larutan diuapkan sampai dengan tinggal sedikit + 10 tetes 6 M NAOAc. PH dijaga 6 – 7, didihkan mungkin ada endapan (tidak apa-apa). Larutan yang masih panas + sebutir Na2S2O3 bagian bawah terjadi warna merah dari Sb2OS2. jika perlu biarkan 3 atau 4 menit dalam penangas air.

Pemisahan golongan III : Fe(OH)3 ; Al(OH)3 ; Cr(OH)3 ; MnO2nH2O
• Endapan dicuci dengan 3 kali dengan 1 ml air yang mengandung sedikit NH4NO3
• Tambahkan 1 ½ ml 2 M NaOH dan ½ ml H2O2 6 %, didihkan sampai H2O2 habis, sentrifuge.

Endapan mungkin Fe(OH)3 atau MnO2 n H2O. Dicuci 1 x dengan 1 ml air mengandung NH4NO3. larutkan dalam 5 tetes HCl pekat, encerkan sampai dengan 1 ml, kerjakan sebagai berikut :
• Setetes larutan + setetes KSCN 2 M, warna merah darah menandakan Fe.
• Setetes larutan + setetes K4Fe(CN)6, warna biru menyatakan Fe.
• Setetes larutan + 5 tetes 6 M HNO3 dan sedikit NaBiO3 atau KIO4 atau PbO2. panaskan beberapa saat, warna ungu menyatakan Mn.
• 2 tetes larutan dikisatkan + sedikit Na2CO3 padat + KCl O3 padat, lebur. Warna hijau dari K2MnO4 menyatakan ada Mn.

Sentrat mungkin mengandung NaAlO¬2 dan NaCrO¬4. asamkan dengan 6 M HOAcsampai dengan tepat netral (terhadap lakmus). Sentrifuge.
Endapan dicuci dengan sedikit air dan dilarutkan dalam sedikit 2 M HCl, jika perlu disentrifuge. Nyatakan Al dalam larutan sebagai berikut :
• Setetes larutan + 2 tetes 6 M NH4 OH, endapan putih Al(OH)3.
• 5 tetes larutan + 2 tetes 6 M NH4Oac + 3 tetes pereaksi aluminon, panaskan hati-hati 5 menit. Tambahkan (NH4)2 CO3 sampai dengan sedikit basa dan ditambah 3 tetes lagi. Endapan merah menyatakan Al.

Sentrat mengandung Na2 CrO4 diperiksa sebagai berikut :
• Setetes larutan + setetes AgNO3, endapan merah Ag2CrO4.
• 1 tetes larutan + 1 tetes Pb(Ac)2, endapan kuning Pb CrO4

Pemisahan golongan IV : MnS ; ZnS ; NiS ; CoS
• endapan dicuci 4 x dengan air mengandung sedikit NH4OH
• tambahkan 1 ml air dan 6 tetes 2 M HCl, kocok, sentrifuge.
• Sentrat dididihkan untuk menghilangkan H2S, periksa dengan kertas Pb(OAc)2 mungkin mengandung Zn++ dan Mn++.
• Tambahkan 10 tetes 6 M NaOH + 1 tetes H2O2 3 % didihkan, sentrifuge.

Sentrat mungkin mengandung Na2ZnO2 dibagi dalam 2 bagian :
• Alirkan gas H2S, endapan putih ZnS.
• Asamkan dengan sedikit 3 M H2SO4 (tidak boleh terlalu asam), kemudian + 0,5 ml CuSO4 0,1 % + 2 ml (NH4)2 Hg(SCN)4, terjadi endapan lembayung.
• Asamkan dengan sedikit H2SO4 + 1 tetes k4Fe(CN)6, endapan putih menyatakan Zn.

Endapan mungkin MnO2, cuci 2 x dengan 1 ml air, larutkan dalam 10 tetes HCl pekat. Selidiki MnCl2 sebagai berikut :
• 1 tetes larutan + 3 tetes 6 M HNO3 dan sedikit KIO2, NaBiO3 atau PbO2. panaskan, warna ungu KmnO4.
• 2 tetes larutan dikisatkan + sedikit NaOH padat + kClO3 padat, lebur, warna hijau dari k2MnO4.

Endapan ?
Endapan mungkin CoS dan NiS, dicuci 4 x dengan air dan sedikit HOAc. Tambahkan 15 tetes HCl dan 5 tetes HNO3 pekat, uapkan sampai dengan hampir kering.
Larutkan dalam 1 ml H2O + 1 tetes 2 M HCl, jika perlu disentrifuge. Larutan ini dibagi dua sebagai berikut :
• pada setetes sentrat + 1 tetes NH4Cl +1 tetes 6 M NH4OH dan 1 tetes dimetilglioksim. Endapan merah menyatakan Ni.
• Pada 2 tetes larutan + sedikit k SCN padat + 1 tetes amil alkohol, aduk. Warna biru amil alkohol menyatakan ada Co.
• 2 tetes larutan + 2 M HCl + 2 tetes nitroso naftol. Tambahkan 1 tetes CHCl3 dan aduk. Endapan merah menyatakan ada Co.

Pemisahan golongan V : CaCO3 ; SrCO3 ; BaCO3
Endapan dicuci kemudian dilarutkan dalam sedikit mungkin HOAc panas + tetes demi tetes NH4Oac dan k2CrO4.
Didihkan sebentar kemudian disentrifuge.
Endapan kuning BaCrO4, larutan dalam HCl encer panas, kisatkan.
• 1 tetes larutan + 2 M H2SO4, endapan putih BaSO4.
• 1 tetes larutan + HOAc + NH4Oac + k2CrO4, endapan kuning BaCrO4.

Sentrat diperiksa dengan cara “Feigi” apakah Sr ada atau tidak. Jika tidak ada, + (NH4)2 Cr2O4 dan didihkan. Endapan putih CaC2O4.
Jika ada Sr, pada sentrat + NH4OH sampai dengan warna kuning, kemudian + alkohol 65 % dalam jumlah yang sama. Sentrifuge.
• Endapan kuning Sr CrO4
• Sentrat sebagian didihkan kemudian + (NH4)2 C2O4. Endapan putih CaC2O4.



Cara Feigi :
Teteskan larutan pada kertas saring + 1 tetes pereaksi Narodizonat. Warna merah coklat menyatakan ada Ba dan Sr. warna merah Sr akan hilang pada penambahan setetes 1 M HCl. Sedangkan warna merah dari Ba tetap.

Pemisahan golongan VI : Mg2+ ; K+ ; Na+
Kisatkan sampai dengan kering (dalam lemari asam) lanjutkan pemijaran sampai tidak lagi keluar uap putih NH4Cl; (untuk mempercepat proses selanjutnya + 2 ml HNO3 pekat).
Sisa endapan yang telah bebas NH4+ dilarutkan dalam beberapa ml air, aduk dan panaskan sebentar, bagi dalam 3 bagian :
~ - Pada 2 tetes larutan + 2 tetes 2 M NH4Cl + beberapa tetes NH4OH sampai basa
+ 2 tetes Na2 HPO4, endapan putih Mg NH4PO4.
- 3 tetes larutan + 1 tetes pereaksi magneson + 5 tetes 1 M NaOH.
Endapan biru menyatakan Mg.
- 1 tetes larutan + 1 tetes pereaksi kuning-titan + 1 tetes 2 M NaOH. Endapan
merah menyatakan Mg.
~ Pada 1 tetes larutan + 1 tetes pereaksi Zn-uranil-asetat. Endapan kuning menyatakan Na.
~ 1 tetes larutan + 1 tetes pereaksi Na2Co(NO2)6 yang baru dibuat + sedilit asam asetat 2 M.
endapan kuning menyatakan K.

Pemisahan kation jika ada anion-anion pengganggu
Dalam pemisahan-pemisahan seperti tersebut diatas, dianggap tidak ada anion yang mengganggu jika ada, hendaknya skema dirobah sebagai berikut :
• setelah diendapkan golongan III, sentrat dilanjutkan seperti pada (pemisahan golongan).
• Endapan diselidiki dahulu terhadap anion pengganggu sebagai berikut :
~ Fosfat
Sedikit endapan dilarutkan dalam 1 tetes HNO3 pekat + 1 tetes H2O, kemudian 2 tetes amonium molibdat. Endapan kuning menyatakan fosfat.
~ Borat dan oksalat
Sedikit endapan didihkan dengan 10 tetes Na2CO3 jenuh. Sentrifuge, sentrat diselidiki sebagai berikut :
• 1 tetes larutan diasamkan dengan 2 tetes 6 M HOAc + 1 tetes CaCl2. Endapan putih Ca C2O4 menyatakan oksalat.
• 1 tetes larutan diasamkan dengan 2 M HCl, kemudian teteskan pada kertas kurkuma, keringkan hati-hati, kemudian 1 tetes 2 M NaOH. Noda biru hijau menyatakan borat.
Bergantung pada hasil, lanjutkan sebagai berikut :
a. Oksalat dan/ atau borat
Jika tidak ada, lanjutkan menurut (b), jika ada, endapan didihkan dengan 2 ml Na2CO3 jenuh  10 menit, kemudian disentifuge dan dicuci. Kalau ada fosfat lanjutkan menurut (b), kalau tidak ada, larutkan dalam 4 tetes 2 M HNO3 + 12 tetes air dan lanjutkan menurut pemisahan golongan III.
b. Fosfat
Endapan dilarutkan dalam 4 tetes 2 M HOAc dan dengan NH4O Acatau HOAc diatur pH = 3 (periksa dengan kertas bromfenol biru – harus tepat jadi kuning), kemudian + 1 M PbOAc sampai dengan terjadi endapan lagi, sentrifuge. Sentrat diasamkan dengan 2 M HCl, alirkan H2S sampai jenuh dan endapan yang terbentuk disaring. Sentrat dilanjutkan menurut pemisahan golongan III.

Beberapa catatan pada pemisahan golongan-golongan
~ Golongan I
• Tidak larutnya AgCl, PbCl2 dan HgCl adalah dasar dari pemisahan golongan I.
• PbCl2 larut sedikit dalam air, karena itu tidak mengendap sempurna dalam golongan I, sehingga terdapat pula dalam golongan II sebagai PbS. PbCl2 larut baik dalam air panas, karena itu dapat dipisahkan dari klorida-klorida yang lain.
• AgCl dapat dipisahkan dari Hg2Cl2 karena membentuk kompleks Ag(NH3)2Cl yang larut.
• HCl yang diberikan tidak boleh berlebihan karena akan melarutkan sebagian AgCl dan Hg2Cl2 menjadi senyawa-senyawa kompleks.
• Kadang-kadang dalam golongan ini terjadi endapan oksiklorida dari Sb, Bi, Sn tetapi dapat larut lagi dalam HCl berlebih.

~ Golongan II
• Pada permulaan larutan harus bersifat asam sekali untuk mengubah AsO3- menjadi As5+ dan AsO3- menjadi As3+, sehingga dengan H2S menjadi sulfida-sulfida.
• Penambahan H2O2 gunanya untuk mengoksidasi terutama Sn2+ menjadi Sn4+. SnS adalah endapan menyerupai larutan gelatin yang sukar disaring, sedangkan SnS2 mudah disaring dan mudah larut dalam (NH4)2S. Kelebihan H2O2 harus dihilangkan dengan mendidihkan, sebelum H2S dialirkan, untuk mencegah oksidasi H2S menjadi endapan S.
• Penambahan air iod adalah untuk mengubah As5+ menjadi As3+ karena pengedapan As2S2 lambat sedangkan As2S3 cepat. I2 akan direduksi oleh H2S menjadi I yang akan mereduksi As5+ menjadi As3+.
• Penambahan NaOH berguna untuk menurunkan keasaman menjadi tepat 0,3 M terhadap kertas indikator metil violet. Jika [H+] terlalu tinggi pengendapan PbS dan CdS tidak sempurna, tetapi jika kurang asam terjadi endapan sebagai dari CoS, NiS dan ZnS.





Pengontrolan keasaman dengan indikator metil violet
Konsentrasi H+ pH Warna indikator
Netral / alkali 7 Violet
0,1 M HCl 1,0 Biru
0,25 0,6 Hijau-biru
0,33 0,5 Hijau-kuning
0,50 0,3 Kuning

~ Golongan IIA
• Semua sulfida golongan IIA larut dalam HNO3 encer kecuali HgS
3 MS + 2 NO3- + H+ 3M2+ + 2 NO + 3 S + 4 H2O
• HgS hanya larut dalam aqua regia :
HgS + 2 NO3- + 8 H+ + 12 Cl HgCl4- + 2 NO + 3 S + 4 H2O
• Pb dapat dipisahkan dari kation-kation lain dengan penambahan H2SO4 pekat mengendap sebagai PbSO4. pemanasan hingga terjadi uap putih SO3 untuk meyakinkan bahwa semua HNO3 telah habis supaya PbSO4 bisa mengendap.
• Pemisahan Bi dapat dilakukan dengan penambahan NH4OH memberikan kompleks Cu(NH3)42+ dan Cd(NH3)42+ yang mudah larut, sedangkan Bi mengendap sebagai Bi(OH)3 yang tidak larut dalam NH4OH berlebih.
Jika ditambah Na-stanit, terjadi endapan hitam dari Bi :
2 Bi(OH)3 + 3 SnO2= 2 Bi + SnO3 + 3 H2O
• Warna biru menyatakan ada Cu2+. Adanyan Cd2+ dapat dinyatakan dengan kCN sehingga warna biru hilang. Konstanta ketidakstabilan Cu(CN)4= < Cd(CN)4= sehingga jika ditambah H2S hanya CdS yang mengendap.
Cd(NH3)42+ + 4 CN- + 4 H2¬O Cd(CN3)4=+ 4 NH4 OH
Cd(CN)4= Cd2+ + 4 CN=
Cd2++ H2 S CdS + 2 H+

~ Golongan IIB
• Jika pada larutan kompleks IIB ditambah asam :
2 AsS3- + 6 H+ As2S3 + 3 H2S (tidak larut dalam HCl pekat)
2 SbS3- + 6 H+ Sb2S3 + 3 H2S (larut dalam HCl pekat)
SnS3=+ 2 H+ SnS2 + H2S (larut dalam HCl pekat)
Sb2S3 + 6 H+ 2 Sb3+ + 3 H2S
SnS3 + 4 H+ Sn4+ + 2 H2S
• As2S3 pada penambahan H2O2 dan NaOH dapat dirubah menjadi arsenat, yang dapat dinyatakan dengan pereaksi molibdat.

~ Golongan III
• H2S harus dihilangkan karena dengan NH4OH membentuk (NH4)2S yang dalam suasana basa dapat mengendapkan ion-ion golongan IV.
• Fe terdapat sebagai Fe2+ karena direduksi oleh H2S. Penambahan air brom untuk mengubah Fe2+  Fe3+ yang mengendap sempurna dengan larutan NH4OH.
• Penambahan NH4Cl untuk mencegah turut mengendapnya Mg(OH)2.
• Endapan yang berupa Fe(OH)3, Al(OH)3, Cr(OH)3, Mn O2 X H2O harus dicuci dengan (NH4) NO3 2 % untuk mencegah terjadinya peptisasi.
• Jika endapan dididihkan dengan H¬2O2 dan NaOH, Cr(OH)3 akan menjadi Na2ClO4, Al(OH)3 menjadi NaAlO2 keduanya mudah larut sehingga dapat dipisahkan dari Fe(OH)3 dan MnO2 X H2O.

~ Golongan IV
• Pada penambahan (NH4)2S dalam suasana basa terjadi endapan NiS, CoS, ZnS, MnS. Ada kemungkinan NiS dalam keadaan koloid (larutan gelap), untuk mengendapkan NiS ditambah asam cuka 6 M.
• Endapan dicuci dengan NH4OH untuk mencegah terjadinya peptisasi. NiS dan CoS tidak larut dalam HCl, tetapi dalam air raja :
CoS+ 4 H+ + Cl- + NO3- CO2+ + S + NOCl + 2 H2O
• Pemisahan Mn2+ dari Zn2+ didasarkan atas sifat ampotir Zn. Pada penambahan H2O2 dan NaOH :
Mn2++ 2 OH- + H2O2 MnO2 + 2 H2O
Zn2++ 4 OH- ZnO2= + 2 H2O

~ Golongan V
• Suasana harus basa, sebab dalam keadaan asam akan terbentuk garam-garam bikarbonat yang kelarutannya lebih besar.
• Penambahan NH4Cl untuk mencegah mengendapnya Mg2+ sebagai MgCo3
MgCO3 + NH4+ Mg(HCO3)+ + NH3
• Endapan mungkin CaCO3, SrCO3, BaCO3 yang mudah larut dalam asam cuka panas. Pemisahan Ba2+ dari Sr2+ dan Ca2+ didasarkan pada perbedaan kelarutan garam garam kromatnya, Ksp BaCrO4 2,3 . 10-10, SrCrO4 3,8 . 10-4, CaCrO4 2,3 . 10-2. Dalam larutan bufer NH4Oac dan HOAc, [H+] adalah sedemikian rupa sehingga [CrO42-] cukup besar untuk dapat melampaui Ksp BaCrO4 saja . penambahan NH4OH gunanya untuk mengurangi [H+] sehingga SrCrO4 akan mengendap jika ditambah alkohol.

~ Golongan VI (sisa)
• Pemijaran berguna untuk menhilangkan NH4+ sebagai NH4Cl yang mudah menyublim. NH4+ akan mengganggu reaksi-reaksi penentu K+ karena memeberikan hasil yang sama.
• Pembentukan MgNH4PO4 lambat (terbentuk larutan lewat jenuh). Dapat dipercepat dengan menggosok dinding tabung dengan batang pengaduk.
• Reaksi penentuan Na+ dan K+ harus dilakukan dengan larutan yang pekat.

Penyelidikan Anion
Dari pemeriksaan pendahuluan telah diketahui anion-anion CO3= , OAc , S=, dan sebagainya. Untuk anion-anion lain dibuat larutan sebagai berikut :
• Sedikit zat asal dimasak dengan larutan Na2CO3 jenuh (atau + Na2CO3 padat dan sedikit air)  10 menit, logam-logam lain selain alkali akan mengendap sebagai karbonat dan hidroksida, sedangkan anion-anionnya akan larut sebagai garam alkali.
• Setelah disaring akan didapat larutan yang mengandung anion-anion. Selanjutnya disebut larutan “ekstrak soda” (ES), jika perlu dapat diencerkan dengan menambah sedikit H2O.

~ Mencari ion-ion pereduksi
I ml ES diasamkan dengan 3 M H2SO4 sedikit berlebih + 1 tetes KMnO4. Jika warna KMnO4hilang berarti ada ion-ion pereduksi seperti SO3=, S2O3=, S=, NO2, SCN, Br atau I. Jika warna tidak hilang panaskan sebentar dan amati, jika sekarang hilang mungkin ada C2O4=.

~ Mencari ion-ion pengoksidasi
1 ml ES diasamkan dengan 3 M H2SO4 + larutan defilamin, warna biru menunjukkan ada ion-ion pengoksidasi.
~ Tiosianat SCN-
1 tetes ES + beberapa tetes 6 M HCl + 1 tetes FeCl3 , terjadi warna merah
~ Nitrit dan nitrat
Jika dalam ES ada SCN- harus dihilangkan dengan menambah Ag2CO3 atau Ag2SO4 kemudian disentrifug, endapan dibuang, sentrat diperiksa.
• Sedikit larutan diasamkan dengan 6 M HOAc + tio-ureum 10 % biarkan 5 menit, asamkan dengan HCl encer, kemudian + 1 tetes FeCl3, warna merah menyatakan NO2. jika hasilnya positip, NO2- ini harus dihilangkan dengan cara menambahkan pada ES HCl encer + ureum, didihkan. HNO2 akan keluar sebagai N2. Setelah reaksi selesai langsung dilakukan tes cincin coklat.
• Sedikit larutan + 3 M H2SO4 sampai cukup asam kemudian + larutan garam Mohr yang baru dibuat. Aliri sepanjang dinding tabung dengan hati-hati H2SO4 pekat. Cincin coklat pada perbatasan larutan menyatakan NO3-.
Cara lain penentuan NO3- adalah sebagai berikut :
Sedikit larutan + 2 M NaOH + serbuk Al, periksa gas yang keluar dengan lakmus merah, perubahan warna menjadi biru menyatakan ada NO3-.



~ Posfat PO43-
½ ml ES diasamkan dengan 2 M HNO3 + amonium molibdat dan panaskan. Endapan kuning menyatakan PO43- atau AsO43-
½ ml ES diasamkan dengan 6 M HCl + 1 tetes air iod, alirkan H2S untuk mengendapkan As2S3. H2S dikeluarkan dengan pendidihan, netralkan dengan NaOH dan lakukan penentuan PO43- seperti diatas.

~ Borat
½ ml ES diasamkan dengan 2 M HCl + 1 tetes pada kertas kurkuma, keringkan hati-hati kemudian + 1 tetes 2 M NaOH. Noda biru menyatakan borat.
Jika melalui zat asal, sedikit larutan + H2SO4 pekat, alkohol kemudian dibakar dalam cawan penguapan, warna hijau manyatakan borat.

~ Sulfida
ES diasamkan dengan 2 M HCl + 1 tetes Pb(OAc)2, warna hitam PbS menyatakan ada sulfida.

~ Sulfat, sulfit, oksalat, kromat dan fluorida.
• ½ ml ES diasamkan dengan 1 M HCl, jika ada ion sulfida dihilangkan dengan Cd(NO3)2. Endapan kuning CdS, putih S (berasal dari Na2S3O3)
• Sentrat + larutan BaCl2. Endapan putih BaSO4 menyatakan SO4=.
• Sentrat + air Br2 sambil dikocok sampai warna kuning tidak hilang lagi. Endapan putih BaSO4 menyatakan ada SO3= atau S2O3=.
• Sentrat + NaOAc dan disentrifuge. Endapan kuning BaCrO4 menyatakan ada HCrO4 atau H2CrO7, putih BaF2, putih BaC2O4 jika banyak sekali terdapat HF dan H2C2O4.
• Sentrat + larutan CaCl2. Endapan putih CaC2O4 , putih CaF2. sentrifuge, endapan + air dan HOAc 2 M + 1 tetes larutan 0,2 M KmnO4. jika warna KmnO4 hilang + lagi KmnO4 sampai warna tetap. Jika endapan melarut seluruhnya maka hanya terdapat H2C2O4. Jika masih ada endapan berarti terdapat H2C2O4 dan HF. Jika pada penambahan 1 tetes 0,2 M KmnO4 warnanya tidak hilang berarti endapan adalah CaF2 dan menyatakan hanya ada HF.

~ Ion-ion Halida
• 1 ml ES diasamkan dengan beberapa tetes 6 M HNO3 samapai sedikit berlebih. Tambahkan larutan AgNO3 encer, endapan yang terjadi disentrifuge. Jika terdapat SCN-, maka setelah endapan dicuci kemudian + HNO3 pekat dan diuapkan sampai dengan hampir kering, AgSCN akan habis teroksidasi.
• Endapan yang telah bebas AgSCN (putih) dicuci dengan campuran 1 ml H2O + 5 tetes 6 M HNO3 sampai bebas dari Ag+, kemudian + 10 tetes 1 M (NH4)2 CO3 dan disentrifuge.
• Endapan mungkin AgBr (putih kuning) dan AgI (kuning). Tambahkan sedikit Zn padat + 1 ml 2 M H2SO4, oleh reduksi terjadi HBr dan HI. Sentrifuge. Larutan diselidiki terhadap Iodida : 1 tetes larutan + 1 tetes 0,1 M FeCl3. campuran ini diteteskan pada kertas kanji, warna biru menyatakan I-.
Jika tes Iodida positif, I- harus dihilangkan dengan cara sisa larutan + sevolum yang sama 0,1 M FeCl3, didihkan sampai dengan habis (periksa dengan kertas kanji) 3 tetes larutan bebas Iodida + 5 tetes CHCl3 menyatakan Br-.
• Sentrat mengandung Ag(NH3)2+ dan Cl- dibagi dua :
Sebagian + 1 tetes 1 M KBr. Endapan putih kuning AgBr menyatakan ada Br-. Bagian lain diasamkan dengan 6 M HNO3. endapan putih AgCl menyatakan ada Cl-.
Tetapan Hasil Kali Kelarutan (Solubility Pruducts Constants)
Misal kestabilan fase padat dari garam yang tidak larut dan ion-ionnya dalam larutan adalah :
AgCl(S) Ag+ + Cl=

Tetapi kestabilan untuk reaksi pelarutan ini :

untuk suatu larutan jenuh perak klorida, pengaruh zat padat yang tak larut AgCl(s) berapa saja adalah konstan.

[AgCl(S)] = k
sehingga (kc) (k) = Ksp = [Ag+] [Cl-]
untuk reaksi umum Am Bn(s) m An+ + n Bm-

Ksp = [An]m [Bm-]n
contoh :
PbCl2(S) Pb2+ + 2 Cl=
Ca3(PO4)2(S) 3 Ca2+ + 2 PO43-

Masing-masing Ksp = [Pb3] [Cl-]2
Ksp = [Ca2+]3 [PO43-]2

Contoh hitungan
Kelarutan perak klorida secara eKsperimen adalah 0,00192 g/L pada 25oC
Maka kelarutannya adalah
Jika 1,34 . 10-5 mol/L AgCl melarut, maka konsentrasi Ag+ = konsentrasi Cl- yaitu 1,34 . 10-5 M. Dengan demikian Ksp = [Ag+] [Cl-] = (1,34 . 10-5)2
= 1,8 . 10-10
Hasil kali kelarutan dihitung hanya untuk garam-garam yang sedikit dapat larut, karena hubungan Ksp berlaku tepat hanya untuk larutan encer.
Membandingkan data Ksp
Senyawa Ksp Kelarutan mol/L
BaSO4 1,1 . 10-10 1,0 . 10-5
Mg(OH)2 1,8 . 10-11 1,7 . 10-4
Mn(OH)2 1,9 . 10-13 3,5 . 10-5

Terdapat hubungan penting : “untuk 2 garam dengan rumus tipe yang sama (misal angka banding ion 1: 2) maka garam dengan Ksp rendah mempunyai kelarutan yang rendah pula. Jika rumus tipe berlainan, tidak ada hubungan Ksp.

Efek ion sekutu (Common ion effect)
Dalam 1 L larutan BaSO4 jenuh mengandung 1,0 . 10-5 mol ion Ba2+ maupun SO4=. Namun jika konsentrasi SO4= dinaikkan dengan menambah suatu garam dapat larut seperti Na2SO4, k2SO4 atau H2SO4, konsentrasi Ba2+ harus berkurang agar hasil kali [Ba2+][SO4=] konstan. Misal Na2SO4 ditambahkan sampai konsentrasi SO4= menjadi 0,1 M, maka :
Ksp = 1,1 . 10-10 = [Ba2+] [0,1]
[Ba2+] = 1,1 . 10-9 M
jadi konsentrasi BaSO4 yang dapat larut dalam SO4= 0,1 M adalah 1,1 . 10-9 lebih kecil kelarutannya dalam air (1,0 . 10-5 M).

Pemisahan Dengan Pengendapan Selektif
Perhatikan larutan yang mengandung Mn2+ 0,1 M dan Mg2+ 0,1 M pada pH 7. karena Ksp Mn(OH)2 1,9 . 10-13 < Ksp Mg(OH)2 1,8 . 10-11 maka seharusnya sangat mungkin untuk mengendapkan hanya Mn2+ dengan menambahkan OH- dengan konsentrasi yang benar.
Jika konsntrasi OH- dinaikkan sehingga dicapai Ksp Mg(OH)2 maka larutan itu jenuh dengan ion Mg2+ tetapi belum terbentuk endapan Ksp Mg(OH)2. Berapa konsentrasi OH- saat ini ?
Ksp = 1,8 . 10-11 = [Mg2+] [OH-]2
1,8 . 10-11 = [0,1] [OH-]2
[OH-]2 = 1,8 . 10-10 M
[OH-] = 1,3 . 10-5 M
konsentrasi sebesar ini sudah cukup untuk mengendapkan hanya Mn(OH)2 saja.
Ksp = 1,9 . 10-13 = [Mn2+] [OH-]2
1,9 . 10-13 = [Mn2+] [1,3 . 10-5]2
[Mn2+] = 1,1 . 10-3 M
Mn2+ yang tetap dalam larutan =
Artinya 98,9 % Mn2+ telah diendapkan.

Tetapan Kestabilan Dalam Kimia Analitis
Mencari suatu ligan yang akan bereaksi dengan salah satu senyawaan untuk membentuk kompleks yang dapat larut adalah sangat berguna dalam pemisahan. Misal ion Cl-, Br- sangat mirip dan membentuk endapan yang serupa dengan ion Ag+.
Namun campuran AgCl dan AgBr dapat dipisahkan dengan menambah amonia dalam air dalam jumlah yang tepat. Ligan NH3 cenderung membentuk ion kompleks Ag(NH3)+ yang dapat larut.
Karena AgCl (Ksp 1,8 . 10-10) lebih mudah larut daripada AgBr (Ksp 5,0 . 10-13) maka AgCl cenderung bersenyawa dengan NH3 yang melarut.
Contoh lain adalah pada pemisahan ion Cu2+ dan Bi3+. Kedua ion ini membentuk endapan hidroksida dalam amonia berair:
Cu2++ 2 NH3 + 2H2O Cu(OH)2  + 2 NH4+
Br2++ 3 NH3 + 3H2O Bi(OH)3 + 3 NH4+
Pada penambahan NH3 berlebih akan melarutkan Cu(OH)2 membentuk kompleks yang sangat kuat.
Cu(OH)2 + 4 NH3 Cu(NH3 )4 2+ + 2 OH-
Contoh yang hampir sama paada pemisahan ion Fe3+ dan Al3+. Ion-ion membentuk endapan hidroksida dengan NaOH. Tetapi hanya Al(OH)3 yang larut pada penambahan berlebih :
Fe3+ + 3 OH- Fe(OH)3
Al3+ + 3 OH- Al(OH)3
Al(OH)3 + OH- Al(OH)4-

Contoh-contoh Soal :
1. Kelarutan kalsium fluorida ditentukan secara eKsperimen sebesar 0,015 g/L pada 25oC. Hitung Ksp (Mr = 78,1 g)
2. Diketahui Ksp untuk Mg(OH)2 1,8 . 10-11. Hitung kelarutan senyawa ini dalam gram per 100 ml larutan. Mr = 58,3
3. Kelarutan Mg(OH)2 dalam larutan 100 ml adalah 1,8 . 10-11g. Berapakah kelarutan dalam 100 ml larutan NaOH 0,05 M. ?
4. kepada 50 ml natrium posfat 0,05 M ditambahkan 50 ml barium klorida 0,001 M. Ksp barium posfat 3,4 . 10-23
a. Tunjukkan dengan perhitungan apakah barium posfat mengendap/tidak
b. Berapa konsentrasi Ba2+ dalam larutan pada kestabilan
c. Bearapa % ion Ba2+ tetap berada dalam larutan
5. Andaikan suatu larutan mengandung ion Zn2+ 0,1 M dan Cd2+ 0,1 M
a. berapa konsentrasi S= yang diperlukan untuk mengendapkan maksimum satu kation
sebagai sulfida tak dapat larut. Sementara kation lain tetap tinggal dalam larutan.
b. Untuk kation yang terendapkan, hitung % yang akan tetap dalam larutan. Diketahui Ksp ZnS 1,6 . 10-23 dan Ksp CdS 8,0 . 10-27

Penyelesaian :
1. CaF2(S) Ca2+ + 2 F=
Kelarutan CaF2 =
Ksp = [Ca2] [F-]2
= (1,9 . 10-4 ) (2 x 1,9 . 10-4 )2 = 2,7 . 10-11

2. Mg(OH)2 Mg2+ + 2 OH=
Ksp = [Mg2+] [OH-]2
1,8 . 10-11 = (x) (2x)2
x = 1,7 . 10-4 mol/L
kelarutan per 100 ml = (1,7 . 10-4 ) (58,7)(0,1)= 9,9 . 10-4 g.

3. NaOH Na+ + OH=
[Na+] = [OH-] = 0,05 M
Ksp Mg(OH)2 = [Mg2+] [OH-]2
1,8 . 10-11 = [Mg2+] [0,05]2
[Mg2+] = 7,2 . 10-9 M
kelarutan Mg(OH)2 per 100 ml = (97,2 . 10-9 ) (58,3)(0,1)
= 4,2 . 10-8 g.

4. a. Dengan pengenceran menjadi dua kali nya maka konsntrasi PO43- 0,025 M
dan konsentrasi Ba2+ 0,0005 M.
[Ba2+]3 [PO43-] = (5 . 10-4 ) (2,5 . 10-2 )2 = 7,8 . 10-14
7,8 . 10-14 > Ksp Ba3 (PO4)2 3,4 . 10-23
maka disimpulkan akan terbentuk endapan Ba3(PO4)2
b. Ksp = [Ba2+]3 [PO43-]2
3,4 . 10-23 = [Ba2+]3 (2,5 . 10 –2)2
[Ba2+] = 3,8 . 10-7 M
c. Ba2+ yang tinggal dalam larutan =

5. a. Ksp ZnS > Ksp CdS maka akan dihitung konsentrasi S= setinggi berapa
sebelum ZnS mengendap.
Ksp = [Zn2+] [S=]
1,6 . 10-23 = [0,1] [ S=]
[ S=] = 1,6 . 10-22 M

b. Ksp = [Cd2+] [S=]
8,0 . 10-27 = [Cd2+] [1,6 . 10 –22]
[Cd2+] = 5,0 . 10-5 M
Cd2+ yang tinggal dalam larutan =

Soal-soal Latihan :

1. Nilai Ksp Mg(OH)¬2 dan Mn(OH)2 masing-masing adalah 1,8 . 10-11 dan 1,9. 10-13 jika suatu larutan yang mengandung ion Mn2+ 0,1 M dan Mg2+ 0,1 M pada pH 7, cara mana berikut ini yang dapat memisahkan satu sama lain ?
a. Menambahkan NH3 sampai konsentrasi 0,5 M
b. Menambahkan NH3 dan NH4Cl sampai konsentrasi masing-masing 0,5 M dan 1,0 M.
2. a. Untuk menambahkan suatu campuran 0,01 mol AgCl(s) dan 0,01 mol AgBr(s)
berapa konsentrasi molar NH3 yang diperlukan untuk melarutkan hanya AgCl
dalam 1 L larutan ?
b. Berapa mol NH3 diperlukan untuk melarutkan AgBr ?
diketahui kf Ag(NH3)2+ = 1,1 . 107 kb NH3 = 1,8 . 10-5
Ksp AgCl 1,8 . 10-10 Ksp AgBr 5,0 . 10-13

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar